Internal Audit Standard

Audit internal dilakukan di lingkungan hukum dan budaya yang beragam; untuk organisasi yang bervariasi dalam tujuan, ukuran, kompleksitas, dan struktur; dan oleh orang-orang di dalam atau di luar organisasi. Meskipun perbedaan dapat mempengaruhi praktik audit internal di setiap lingkungan, kesesuaian dengan Standar Internasional IIA untuk Praktik Profesional Audit Internal (Standar) sangat penting dalam memenuhi tanggung jawab auditor internal dan aktivitas audit internal.

Tujuan dari Standar adalah untuk:

  1. Memandu kepatuhan dengan elemen wajib dari Kerangka Praktik Profesional Internasional.
  2. Menyediakan kerangka kerja untuk melakukan dan mempromosikan berbagai layanan audit internal bernilai tambah.
  3. Menetapkan dasar untuk evaluasi kinerja audit internal.
  4. Mendorong peningkatan proses dan operasi organisasi.

Standar adalah seperangkat persyaratan wajib berbasis prinsip yang terdiri dari:

  • Pernyataan persyaratan inti untuk praktik profesional audit internal dan untuk mengevaluasi efektivitas kinerja yang berlaku secara internasional di tingkat organisasi dan individu.
  • Interpretasi yang mengklarifikasi istilah atau konsep dalam Standar.

Standar, bersama dengan Kode Etik, mencakup semua elemen wajib dari Kerangka Praktik Profesional Internasional; oleh karena itu, kesesuaian dengan Kode Etik dan Standar menunjukkan kesesuaian dengan semua elemen wajib dari Kerangka Praktik Profesional Internasional. Standar menggunakan istilah sebagaimana didefinisikan secara khusus dalam Glosarium. Untuk memahami dan menerapkan Standar dengan benar, perlu untuk mempertimbangkan makna spesifik dari Glosarium. Selanjutnya, Standar menggunakan kata “harus” untuk menentukan persyaratan tanpa syarat dan kata “harus” di mana kesesuaian diharapkan kecuali, ketika menerapkan penilaian profesional, keadaan membenarkan penyimpangan. Standar terdiri dari dua kategori utama: Atribut dan Standar Kinerja. Standar Atribut membahas atribut organisasi dan individu yang melakukan audit internal. Standar Kinerja menggambarkan sifat audit internal dan memberikan kriteria kualitas yang dengannya kinerja layanan ini dapat diukur. Atribut dan Standar Kinerja berlaku untuk semua layanan audit internal.

Layanan jaminan melibatkan penilaian objektif auditor internal terhadap bukti untuk memberikan pendapat atau kesimpulan mengenai suatu entitas, operasi, fungsi, proses, sistem, atau hal-hal pokok lainnya. Sifat dan ruang lingkup assurance engagement ditentukan oleh auditor internal. Secara umum, tiga pihak adalah peserta dalam layanan jaminan: (1) orang atau kelompok yang terlibat langsung dengan entitas, operasi, fungsi, proses, sistem, atau materi pokok lainnya pemilik proses, (2) orang atau kelompok yang melakukan penilaian sebagai auditor internal, dan (3) orang atau kelompok yang menggunakan penilaian pengguna.

Layanan konsultasi bersifat penasehat dan umumnya dilakukan atas permintaan khusus klien pertunangan. Sifat dan ruang lingkup keterlibatan konsultasi tunduk pada kesepakatan dengan klien pertunangan. Layanan konsultasi umumnya melibatkan dua pihak: (1) orang atau kelompok yang menawarkan saran auditor internal, dan (2) orang atau kelompok yang mencari dan menerima saran klien keterlibatan. Saat melakukan layanan konsultasi, auditor internal harus menjaga objektivitas dan tidak memikul tanggung jawab manajemen.

Standar ini berlaku untuk auditor internal individu dan aktivitas audit internal. Semua auditor internal bertanggung jawab untuk menyesuaikan dengan standar yang terkait dengan objektivitas individu, kemahiran, dan perawatan profesional yang sesuai dan standar yang relevan dengan kinerja tanggung jawab pekerjaan mereka. Kepala eksekutif audit juga bertanggung jawab atas kesesuaian keseluruhan kegiatan audit internal dengan Standar.

Jika auditor internal atau kegiatan audit internal dilarang oleh hukum atau peraturan agar tidak sesuai dengan bagian-bagian tertentu dari Standar, diperlukan kesesuaian dengan semua bagian lain dari Standar dan pengungkapan yang sesuai. Jika Standar digunakan bersama dengan persyaratan yang dikeluarkan oleh badan otoritatif lainnya, komunikasi audit internal juga dapat mengutip penggunaan persyaratan lain, sebagaimana mestinya. Dalam kasus seperti itu, jika kegiatan audit internal menunjukkan kesesuaian dengan Standar dan ketidakkonsistenan yang ada antara Standar dan persyaratan lainnya, auditor internal dan aktivitas audit internal harus sesuai dengan Standar dan dapat sesuai dengan persyaratan lain jika persyaratan tersebut lebih ketat. Peninjauan dan pengembangan Standar adalah proses yang berkelanjutan. Dewan Standar Audit Internal Internasional terlibat dalam konsultasi dan diskusi ekstensif sebelum mengeluarkan Standar.

Standar Internasional untuk Praktik Profesional Audit Internal.

Standar berfokus pada prinsip dan menyediakan kerangka kerja untuk melakukan dan mempromosikan audit internal. Standar adalah persyaratan wajib yang terdiri dari:

  • Pernyataan persyaratan dasar untuk praktik profesional audit internal dan untuk mengevaluasi efektivitas kinerjanya. Persyaratan ini berlaku secara internasional di tingkat organisasi dan individu.
  • Interpretasi, yang mengklarifikasi istilah atau konsep dalam pernyataan.
  • Istilah glosarium.

Penting untuk mempertimbangkan pernyataan dan interpretasinya untuk memahami dan menerapkan Standar dengan benar. Standar menggunakan istilah yang telah diberi arti khusus sebagaimana tercantum dalam Glosarium, yang juga merupakan bagian dari Standar.

Referensi:

  • Corrigan Krause (2021). Peer Reviews: Audits of the Auditors. CK’ CPA’s and Consultant. USA.
  • Image (2022). Google Image.
  • IIA (2020). Introduction to the Standards. Institute of Internal Auditor Global. USA.
  • Michael Cook (2020). Peer review: Auditing. Deloitte Collection. USA

Ignatius Edward Riantono, S.E., M.Ak., CCFA, Cert.DA, CPHCM, Cert.BV.