Accounting

Three Guiding Principles for Multiple Value Creation – Part 2

Inklusivitas memiliki aspek sosial penciptaan nilai sebagai fokus utama. Di sini, titik tolaknya adalah menciptakan masyarakat dan ekonomi di mana orang mendapatkan akses yang sama terhadap barang dan jasa sosial, publik, dan swasta. Hal ini juga termasuk menawarkan pekerjaan kepada orang-orang yang tidak dapat dengan mudah mendapatkan akses ke pasar tenaga kerja dan memberikan hak yang sama untuk inisiatif sipil yang saat ini berlaku untuk perusahaan. Ketika kita melihat transisi menuju ekonomi sirkular dan berkelanjutan, semua jenis masalah sosial dan pasar tenaga kerja kualitatif dan kuantitatif yang terhubung langsung muncul. Klaim terkait potensi peningkatan sirkularitas yang mengarah pada peningkatan substansial dalam jumlah pekerjaan tampaknya tidak selaras dengan pengembangan kompetensi yang diperlukan, agenda pengetahuan dan program pelatihan terkait yang diperlukan untuk menerapkan sirkularitas. Selain itu, inklusivitas secara eksplisit menyangkut akses terhadap peluang sosial dan ekonomi bagi orang-orang yang terpinggirkan karena tidak memiliki pekerjaan atau tidak memiliki kemampuan finansial yang memadai.

Akhirnya, inklusivitas juga perlu diterapkan pada alam dan ekosistem di mana alam dan ekosistem terkait mendapatkan tempat permanen dalam proses pengambilan keputusan. Keanekaragaman hayati dan segala sesuatu yang terkait dengannya sangat penting sebagai dasar untuk planet yang layak huni dan ekonomi yang sehat. Kegiatan bisnis selama satu setengah abad terakhir telah menyebabkan kerusakan yang cukup besar pada alam dan ekosistem.

Laju pengurangan keanekaragaman hayati dalam beberapa dekade terakhir begitu tinggi sehingga pertanyaan tentang apa yang dilakukan bisnis untuk memulihkannya harus menjadi bagian dari setiap strategi perusahaan dan didukung oleh setiap rencana kota dan pemerintah.

Sementara urgensi untuk mengambil tindakan meningkat, masih ada kesenjangan substansial mengenai skala tindakan yang diperlukan untuk mengatasi tiga transisi yang diuraikan. Penelitian oleh Badan Pengkajian Lingkungan Belanda (Planbureau voor de Leefomgeving, 2019) dan Circularity Gap (De Wit et al., 2019), misalnya, menunjukkan bahwa meskipun pada umumnya kita cukup baik dalam mendaur ulang, kita hampir tidak dapat menghubungkannya ke tingkat yang lebih tinggi, strategi berkesinambungan, apalagi inklusivitas sosial. Banyak yang menganggap dekade mendatang (2020–2030) sangat penting dalam membentuk transisi ini. Namun pertanyaannya tetap bagaimana kita beralih dari ekonomi linier (dominan) yang ada ke ekonomi yang berbeda—ekonomi yang lebih berkelanjutan, berkesinambungan, dan menanamkan inklusivitas pada intinya? Itu tidak mungkin dilakukan dengan memprioritaskan satu prinsip pemandu atau satu transisi di atas yang lain, tetapi dengan membidik beberapa transisi secara bersamaan.

Sumber:

  • J. Jonker and N. Faber, Organizing for Sustainability, https://doi.org/10.1007/978-3-030-78157-6_1
  • IPCC. (2018). Global warming of 1.5°C: An IPCC Special Report on the impacts of global warming of 1.5°C above pre-industrial levels and related global greenhouse gas emission pathways, in the context of strengthening the global response to the threat of climate change, sustainable development, and efforts to eradicate poverty. Intergovernmental Panel on Climate Change. http://www.ipcc.ch/report/sr15/.
  • De Wit, M., Verstraeten-Jochemsen, J., Hoogzaad, J., & Kubbinga, B. (2019). Circularity Gap Report 2019: Closing the circularity gap in a 9% world. Retrieved on 24 September 2020 from:docs.wixstatic.com/ugd/ad6e59_ba1e4d16c64f44fa94fbd8708eae8e34.pdf.
  • Material Economics. (2018). The circular economy: A powerful force for climate mitigation. Material Economics. https://materialeconomics.com/material-economicsthe- circular-economy.pdf?cms_fileid=340952bea9e68d9013461c92fbc23cae.

Image Sources: Google Images

Silvia Dewiyanti, S.E., M.Si., CSRA., CACP