Accounting

Theory X dan Theory Y

Teori X dan Teori Y adalah teori motivasi manusia dan manajemen. Teori ini diciptakan dan dikembangkan oleh Douglas McGregor di MIT Sloan School of Management pada tahun 1960an. Teori ini menjelaskan kontras dua model motivasi tenaga kerja yang diterapkan oleh manajer dalam manajemen sumber daya manusia, perilaku organisasi, komunikasi organisasi dan pengembangan organisasi. Menurut model, dua set asumsi umum yang bertentangan bagaimana pekerja termotivasi menjadi dasar dalam membentuk dua gaya manajerial yang berbeda. Teori X menekankan pentingnya pengawasan ketat, imbalan eksternal dan hukuman, sedangkan Teori Y menyoroti peran memotivasi kepuasan kerja dan mendorong pekerja untuk mendekati tugas tanpa pengawasan langsung.

Teori X

Teori X didasarkan pada asumsi pesimis dari rata-rata pekerja. Gaya manajemen ini mengandaikan bahwa karyawan rata-rata memiliki sedikit atau tidak punya ambisi, menghindarkan diri dari pekerjaan atau tanggung jawab dan berorientasi pada tujuan individu. Umumnya, Teori X gaya manajer percaya karyawan mereka kurang cerdas, malas atau bekerja semata-mata untuk pendapatan. Karena sumsi ini, Teori X menyimpulkan tenaga kerja rata-rata lebih efisien di bawah β€œhands-on” pendekatan manajemen. Manajer Teori X percaya bahwa semua tindakan harus ditelusuri dan individu yang bertanggung jawab diberi hadiah langsung atau teguran sesuai dengan hasil tindakannya. Gaya manajerial ini lebih efektif bila digunakan untuk memotivasi tenaga kerja yang tidak termotivasi secara inheren untuk melakukan pekerjaan. Hal ini biasanya dilakukan di profesi dimana promosi jarang terjadi dan dimana pekerja melakukan tugas yang sifatnya berulang.

Teori Y

Teori Y kontras dengan Teori X. Manajer Teori Y membuat asumsi bahwa orang-orang dalam angkatan kerja termotivasi secara internal, menikmati kerja di perusahaan dan bekerja untuk memperbaiki diri tanpa imbalan langsung. Karyawan Teori Y dianggap sebagai salah satu aset yang paling berharga bagi perusahaan dan benar-benar mendorong kerja internal perusahaan. Teori Y menyatakan bahwa karyawan tertentu berkembang pada tantangan yang mungkin dihadapi dan memperbaiki kinerja pribadi. Pekerja cenderung mengambil tanggung jawab penuh atas pekerjaan mereka dan tidak memerlukan pengawasan konstan untuk menciptakan kualitas dan standar produk yang lebih tinggi. Karena perubahan drastic dibandingkan dengan Teori X, Teori Y manajer tertarik pada tingkat pekerja yang lebih pribadi sebagai lawan hubungan lebih didasarkan konduktif. Akibatnya, pengikut Teori Y mungkin memiliki hubungan yang lebih baik dengan atasan serta berpotensi memiliki suasana yang sehat di tempat kerja.

Memilih Gaya Manajemen

Menurut McGregor, Teori X dan Y bukan ujung kontinum yang sama, melainkan dua kontinum yang berbeda dalam diri mereka. Dalam rangka untuk mencapai produksi yang paling efisien , kombinasi dari kedua teori mungkin tepat. Pendekatan ini berasal dari penelitian Fred Fiedler atas berbagai gaya kepemimpinan yang dikenal sebagai teori kontingensi. Teori ini didasarkan paa 3 dimensi yaitu hubungan pemimpin anggota, tingkat struktur tugas dan kekuasaan posisi pemimpin.

Referensi:

  • Wallgren, Lars Goran. 2013. Theory Y embeddedin Theory x: The limited role of autonomy in decreasing perceived stress among IT consultants. International Journal of Human Capital and Information Technology Professionals, 1-17.
  • Sager, Kevin.2008. An exploratory study of the relationships between Theory X/Y assumptions and superior communication style. Management Communication Quarterly: 288-312.
  • McGregor,D. 1960. The Human Side of Enterprise, New York, McGraw Hill.
  • Sahin, F. 2012. The mediating effect of leader member exchange on the relationship between Theory X and Y management styles and effective commitment: A multilevel analysis. Journal of Management and Organization, 18 (20).

Image Sources: Google Images

Silvia Dewiyanti, S.E., M.Si., Ak., CA., CSRA, Cert.DA.