Accounting

Equity Theory

Teori Ekuitas

Teori ekuitas berfokus pada menentukan apakah distribusi sumber daya yang adil untuk kedua pasangan relasional. Ekuitas diukur dengan membandingkan rasio kontribusi (atau biaya) dan manfaat (atau imbalan) untuk setiap orang. Dianggap salah satu teori keadilan, teori ekuitas pertama kali dikembangkan pada tahun 1969 oleh J.Stacy Adams, seorang psikolog perilaku yang menegaskan bahwa karyawan berusaha untuk mempertahankan ekuitas antara input yang mereka bawa ke pekerjaan dan hasil yang mereka terima darinya terhadap masukan dan hasil dari orang lain (Adams, 1969) yang dirasakan. Keyakinan adalah bahwa orang menghargai perlakuan yang adil yang menyebabkan mereka termotivasi untuk menjaga kewajaran mempertahankan hubungan mereka dengan rekan kerja dan organisasi. Struktur ekuitas di tempat kerja didasarkan pada rasio input ke hasil. Input adalah kontribusi yang dibuat oleh karyawan bagi organisasi.

Teori ekuitas berfokus pada menentukan apakah distribusi sumber daya yang adil untuk kedua pasangan relasional. Ini mengusulkan bahwa orang yang menganggap diri mereka baik dihargai rendah atau dihargai tinggi akan mengalami kesusahan (distress), dan bahwa tekanan ini menyebabkan upaya untuk mengembalikan ekuitas dalam hubungannya. Hal ini berfokus pada menentukan apakah distribusi sumber daya yang adil untuk kedua pasangan relasional. Ekuitas diukur dengan membandingkan rasio kontribusi dan manfaat dari masing-masing orang dalam hubungan tersebut. Mitra tidak perlu menerima manfaat yang sama (seperti menerima jumlah yang sama cinta, perawatan dan keamanan finansial) atau membuat kontribusi yang sma (seperti berinvestasi jumlah yang sama usaha, waktu dan sumber daya keuangan), selama rasio antara manfaat dan kontribusi mirip.

Sama seperti teori umum motivasi lainnya, seperti hirarki kebutuhan Maslow, teori keadilan mengakui bahwa faktor variable individu mempengaruhi penilaian masing-masing orang dan persepsi hubungan mereka dengan mitra relasional mereka (Guerrero et al., 2005). Menurut Adams (1965) kemarahan yang disebabkan oleh ketidakadilan kurang bayar dan rasa bersalah diinduksi dengan ekuitas lebih bayar (Spector 2008). Pembayaran apakah upah per jam atau gaji adalah perhatian utama dan oleh karena itu penyebab keadilan (ekuitas) atau ketidakadilan dalam banyak kasus.

Dalam posisi apapun, seorang karyawan ingin merasa bahwa kontribusi mereka dan prestasi kerja sedang dihargai dengan gaji mereka. Jika seorang karyawan merasa kurang bayar maka akan menghasilkan perasaan karyawan bermusuhan terhadap organisasi dan mungkin rekan kerja, yang dapat mengakibatkan karyawan tidak berkinerja baik lagi di tempat kerja. Ini adalah variable yang juga memainkan peran penting dalam perasaan keadilan (ekuitas). Hanya ide pengakuan atas kinerja kerja dan tindakan berterima kasih kepada karyawan akan menimbulkan rasa kepuasan dan karena itu membantu karyawan merasa berharga dan memiliki hasilyang lebih baik.

Definisi Ekuitas

Individu membandingkan masukan dan pekerjaan mereka dan hasil dengan orang lain dan kemudian mananggapi menghilangkan ketidadilan apapun. Perbandingan rujukan: self inside Self outside Other Inside Other outside. Empat acuan bahwa seorang karyawan dapat menggunakan Self inside: pengalaman karyawan dalam posisi yang berbeeda dalam organisasi. Self outside: pengalaman karyawan dalam posisi di luar organisasi. Other inside: persepsi karyawan dari orang dalam organisasi. Other outside: persepi karyawan dari luar organisasi.

Proposisi

Teori ekuitas terdiri dari empat proposisi:

  1. Individu berusaha untuk memaksimalkan hasil mereka (dimana hasil didefinisikan sebagai imbalan minus biaya).
  2. Kelompok dapat memaksimalkan hasil kolektif dengan mengembangkan system yang adil pembagian hadiah dan biaya antara anggota. System ekuitas akan berkembang dalam kelompok dan anggota akan berusaha untuk membujuk anggota lain untuk menerima dan mematuhi system ini. Satu-satunya kelompok yang dapat menginduksi anggota untuk berperilaku scara adil adalah dengan membuatnya lebih menguntungkan unuk berperilaku adil daripada tidak adil. Dengan demikian, kelompok umumnya akan memberikan reward kepada anggota yang memperlakukan orang lain secara adil dan umumnya menghukum (meningkatkan biaya untuk anggota yang mmperlakukan orang lain tidak adil).
  3. Ketika individu menemukan diri mereka yang berpartisipasi dalam hubungan tidak adil, mereka menjadi tertekan. Semakin tidak adil hubungan, individu semakin merasa tertekan. Menurut teori ekuitas, baik orang yang mendapat terlalu banyak dan orang yang mendapat terlalu sedikit merasa tertekan. Orang yang mendapat terlalu banyak mungkin merasa bersalah atau malu. Orang yang mendapat terlalu sedikit mungkin merasa marah atau dipermalukan.
  4. Individu yang merasa bahwa mereka berada dalam hubungan upaya tidak adil untuk menghilangkan distress mereka dengan mengembalikan ekuitas. Semakin besar ketidakadilan, semakin banyak distress orang merasa dan semakin mereka mencoba untuk memulihkan ekuitas.

Referensi:

  • Adams J.S .1965. Inequality in social exchange. Advanced Experimental Psychology.62,335-342
  • Adams, J.S.1963.Toward an understanding of inequity. Journal of Abnormal and Social Psychology, 67, 422-436

Images Sources: Google Images

Silvia Dewiyanti, S.E., M.Si., Ak., CA., CSRA, Cert.DA.