People Innovation Excellence
 

Sustainable Development Goals (Bagian 15)

Sustainable Development Goals ke 15 yaitu mengenai Kehidupan di Daratan. Tujuan dari target ini adalah melindungi hutan secara berkelanjutan, melawan penggurunan, menghentikan dan membalikkan degradasi lahan, menghentikan hilangnya keanekaragaman hayati.
Hutan mencakup 30 persen permukaan bumi dan selain menyediakan ketahanan pangan dan tempat berlindung, hutan adalah kunci untuk memerangi perubahan iklim, melindungi keanekaragaman hayati dan rumah penduduk asli. Tiga belas juta hektar hutan hilang setiap tahun sementara degradasi terus-menerus lahan kering telah menyebabkan penggurunan 3,6 miliar hektar.
Deforestasi dan penggurunan – yang disebabkan oleh aktivitas manusia dan perubahan iklim – merupakan tantangan utama bagi pembangunan berkelanjutan dan telah mempengaruhi kehidupan dan mata pencaharian jutaan orang dalam memerangi kemiskinan. Upaya dilakukan untuk mengelola hutan dan memerangi penggurunan.
Sekitar 1,6 miliar manusia bergantung padanya hutan untuk penghidupan mereka dan hampir 75 persen dari orang miskin di dunia terpengaruh langsung dengan degradasi lahan. Dan dari 8.300 hewan berkembang biak yang diketahui, 8 persen punah dan 22 persen beresiko punah. Keanekaragaman hayati dan ekosistemnya itu dapat juga mendasari perubahan iklim.
Adaptasi dan strategi pengurangan risiko bisa memberikan keuntungan yang akan meningkatkan ketahanan manusia terhadap dampak perubahan iklim. Hutan dan alamnya juga penting untuk rekreasi dan kesehatan mental. Dalam banyak kebudayaan, pemandangan alam adalah terkait erat dengan nilai spiritual, keyakinan agama dan ajaran tradisional. Keanekaragaman hayati memberikan banyak manfaatuai dari ekonomi lokal sampai ke tingkat global. Sebagai contoh, serangga dan pembawa serbuk sari lainnya diperkirakan menjadi lebih berharga dari US $ 200 miliar per tahun untuk ekonomi pangan global. Tiga perempat dari peringkat teratas global mengenai resep obat mengandung komponen diturunkan dari ekstrak tumbuhan, yang akan terancam kepunahan. Bencana alam terjadi oleh ekosistem terganggu yang berasal dari dampak manusia dan perubahan iklim dengan perkiraan biaya dunia lebih dari US $ 300 miliar per tahun. Deforestasi dan hutan hasil degradasi dalam hilangnya habitat untuk semua spesies, penurunan kualitas air tawar, peningkatan erosi tanah, degradasi lahan dan emisi karbon yang lebih tinggi ke atmosfer juga akan terjadi jika ini tidak segera dilakukan. (SPH)


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close