People Innovation Excellence

MEMAHAMI AKUNTANSI ASET TAK BERWUJUD

MEMAHAMI AKUNTANSI ASET TAK BERWUJUD

Aset tak berwujud adalah harta tak terlihat/tak berwujud yang memberikan manfaat. Contoh aset tak berwujud dalam kehidupan sehari-hari dapat dicontohkan sebagai berikut : (1) Kesehatan. Dengan kesehatan dapat membuat manusia beraktivitas dengan baik; (2) Kecerdasan. Dengan kecerdasan dapat membuat manusia berfikir dengan baik; (3) Keimanan. Dengan keimanan dapat membuat manusia berperilaku dengan baik.

Adapun contoh aset tak berwujud dalam bisnis/perusahaan adalah dapat dicontohkan sebagai berikut: (1) Hak cipta, seperti dalam bentuk karangan buku; (2) Seorang musisi yang memiliki hak cipta terhadap suatu lagu yang di ciptakan; (3) desain mesin dari suatu pabrik mobil yang bisa menghasilkan keuntungan bagi perusahaan (paten); (4) obat-obatan dari perusahaan farmasi, untuk jangka waktu tertentu dapat menghasilkan keuntungan yang besar bagi perusahaan (Paten); (5) individu/perusahaan berkeinginan/mau membeli suatu aset dengan nilai yang lebih tinggi dari nilai buku (Goodwill); (6) Merk dagang yang merupakan hak suatu perusahaan dalam memasarkan produk yang mereka produksi dan jual.

Hal-hal yang demikian itu, menurut Kieso disebut sebagai aset tak berwujud. Kieso (2010) aset tak berwujud adalah aset teridentifikasi non-moneter yang tidak dapat disentuh/diukur secara fisik. “Intangible asset are defined as indentifiable non-monetary asset that can not be seen, touch or physically measured”.

Definisi aset tak berwujud menurut para ahli adalah sebagai berikut:

Menurut Menurut Obaidullah Jan, CPA, aset tak berwujud adalah aset jangka panjang perusahaan yang teridentifikasi namun tidak hadir secara fisik. “Indentifiable long term assets of a company having non physical existence are called intangible assets”. Menurut Steven Bragg, CPA, aset tak berwujud adalah aset non fisik yang mempunyai masa manfaat lebih dari satu tahun. “An intangible asset is a non-physical asset having a useful life greater than one year”. Menurut Harold Averkamp, CPA, MBA, aset tak berwujud adalah aset yang tidak dapat disentuh. An intangible asset is an asset that you cannot touch”. Menurut para ahli yang tergabung dalam WebFinance, Inc, aset tak berwujud adalah sumber daya jangka panjang yang dimiliki semua entitas namun tidak nampak secara fisik. Intangible assets are the long-term resources of an entity, but have no physical existence”.

Dari penjelasan diatas dapat dikatakan bahwa aset tak berwujud adalah harta tak terlihat yang memberikan manfaat.

Secara akuntansi, perlakuan aset tak berwujud adalah sebagai berikut:

Pengakuan Aset Tak Berwujud

Aset tak berwujud diakui pada saat diperoleh, dengan ketentuan:

  • Individu/Perusahaan berpotensi akan mendapatkan manfaat ekonomi di masa yang akan datang dari aset tersebut.
  • Biaya-biaya dalam perolehannya bisa diukur dengan handal.

Penilaian/Pengukuran Aset Tak Berwujud

Aset tak berwujud dinilai/diukur sesuai dengan harga perolehannya. Biaya perolehan aset tidak berwujud terdiri dari:

  1. harga beli termasuk bea masuk (import), dan pajak pembelian yang tidak dapat dikembalikan, setelah dikurangkan diskon dan rabat;
  2. segala biaya yang dapat dikaitkan secara langsung dalam mempersiapkan aset tersebut sehingga siap untuk digunakan.

Pencatatan Aset Tak Berwujud

Pencatatan akuntansi untuk pembelian dan amortisasi aset tak berwujud secara sederhana adalah sebagai berikut:

Pembelian Amortisasi
(D) Aset Tak Berwujud (D) Biaya Amortisasi
     (K)      Kas      (K)      Aset Tak Berwujud

Pelaporan Aset Tak Berwujud

Aset tak berwujud disajikan dalam neraca pada kolom aktiva, dan dicatat sesuai dengan nilai bersih setelah dikurangi oleh akumulasi amortisasi.

Jadi dapat dikatakan akuntansi aset tak berwujud adalah proses pencatatan, pengakuan, pengukuran dan pelaporan atas harta tak berwujud/tak terterlihat yang memberikan manfaat.

By : MY

 


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close