People Innovation Excellence

MEMAHAMI AKUNTANSI BEBAN DARI PERSPEKTIF FILSAFAT

MEMAHAMI AKUNTANSI BEBAN DARI PERSPEKTIF FILSAFAT

            Dalam kehidupan, kebutuhan didapatkan dengan pengorbanan. Sepeda motor driver ojek, diperolehnya dengan pengorbanan, mengeluarkan uang untuk membelinya. Driver ojek mengeluarkan uang untuk membeli bensin, membayar perawatan, mengganti suku cadang. Semua itu dilakukan untuk memperoleh penghasilan.

 Supir angkot mengeluarkan uang untuk memperoleh angkot, Setiap hari dimanfaatkan untuk mencari penumpang. Untuk itu, angkot memerlukan bensin, perawatan, penggantian suku cadang.  Semua itu dilakukan untuk memperoleh penghasilan.

Bengkel kayu, untuk mendapatkan bahan baku dibutuhkan pengorbanan, mengeluarkan uang untuk membayarnya.  Kayu yang ada  diolah untuk memenuhi pesanan,  setelah jadi mengirimkannya ke pelanggan. Semua itu dilakukan untuk memperoleh penghasilan.

Di sebuah pabrik, nampak mesin-mesin, dulu dibeli dengan pengorbanan, mengeluarkan uang yang besar. Mesin dimanfaatkan untuk menghasilkan produk untuk memenuhi pesanan pelanggan atau dijual ke pasar. Mesin membutuhkan listrik, perawatan, penggantian suku cadang. Semua itu dilakukan agar perusahaan memperoleh penghasilan.

            Dari uraian di atas, membeli bensin, membayar listrik, membayar perawatan, mengganti suku cadang, mengirimkan pesanan ke pelanggan,  menurut Hansen Mowen disebut beban/expense. Beban adalah menurut Hansen Mowen  :..Jika biaya telah dimanfaatkan dalam proses menghasilkan pendapatan, maka biaya tersebut dinyatakan kadaluwarsa (expire). Biaya yang kadaluwarsa disebut beban (expense).

Jadi Beban adalah biaya yg telah memberikan manfaat.  Biaya yg belum dinikmati yg dapat memberikan manfaat di masa akan datang dikelompokkan sebagai aset. Setiap beban adalah biaya, tetapi tidak setiap biaya adalah beban, contoh aset adalah biaya, tetapi bukan (belum menjadi) beban. Beban itu sendiri terjadi karena dua sebab, pertama yang berasal dari cost yang sudah expired ( melampaui masanya ) dan yang kedua karena penggunaan maksudnya beban itu hadir kalau kita sudah melakukan pemakaian tertentu atau utilitas. Misalmya : penggunaan air (PAM), listrik (PLN ), telpon & speedy ( TELKOM), dan sebagainya.

Pengakuan Beban

            Menurut Carter Usry,  Beban diakui dalam laporan laba rugi jika penurunan manfaat ekonomi masa depan yang berkaitan dengan penurunan aset atau kenaikan kewajiban telah terjadi dan dapat diukur.

Menurut Vernon Kam (1986)  “Expenses are decreases in the value of assets or increases in the value of liabilities due to the using up of goods or services in the major or central operation of the entity.

Pengukuran Beban

            Menurut Carter-Usry : “…Beban diukur dengan nilai penurunan dalam aset atau peningkatan dalam utang yang berkaitan dengan produksi atau penyerahan barang dan jasa. Beban dalam arti luas termasuk semua biaya yang sudah habis masa berlakunya yang dapat dikurangkan dari pendapatan. Seringkali istilah biaya (cost) digunakan sebagai sinonim dari beban (expense), tetapi beban dapat didefinisikan sebagai aliran keluar terukur dari barang atau jasa yang kemudian ditandingkan dengan pendapatan untuk menentukan laba.

Penyajian Biaya

Menurut Bastian Bustami (2006) : Beban dimasukkan ke dalam Laba/Rugi, sebagai pengurang dari laba rugi.

Akuntansi Beban

Dalam akuntansi, antara biaya (cost ) dengan beban ( expense ) dibedakan pengertiannya karena dalam semua pembahasan akuntansi kedua istilah tersebut memang berbeda.

Menurut Carter Usry : Beban disajikan dalam laporan laba rugi atas dasar hubungan langsung antara biaya yang timbul dan pos penghasilan tertentu yang diperoleh (matching of costs with revenues).

Jadi berdasarkan uraian di atas, cost dan expense berbeda dalam akuntansi.  Expense adalah pada saat biaya sudah habis terpakai. Disajikan dalam laporan laba rugi sebagai aliran keluar terukur dari barang atau jasa yang kemudian ditandingkan dengan pendapatan untuk menentukan laba

MY


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close